Thursday, January 27, 2011

Guru Cabuk

Assalamualaikum..
Salam sejahtera :)

MODE : MOODY + MESSY

Memang bosan kalau blog hoppung asyik jumpa blog yang cerita diri sendiri. Tapi.. ye lah.. Kalau bukan cerita pasal diri sendiri pasal siapa lagi? Daripada membelog menyakitkan hati orang baik aku merapu pasal diri sendiri.

Huh.

Tekanan awal sesi persekolahan memang menekan. Ahh.. sepatutnya aku tak memperdagangkan cerita rumah tangga sekolah tapi ahhhh.. kali ni persetankan. Seriusnya aku dalam mood yang rasa nak pijak muka orang.

Guru adalah pegawai yang paling cabuk sekali. Bukan aku gila pangkat. Bukan aku gila nak oran panggil aku pegawai. Bukan. Rasa ni terbit daripada monolog dalaman aku sendiri. Mungkin juga salah. Sebab aku berfikir dalam keadaan emosi. Tapi mungkin meluahkan di sini membantu. Mana tau ada insan-insan yang mampu memperbetulkan mana yang silap. Sila bantu.

Bunyi tugas guru senang kan? Kerja setengah hari saja. Cuti pulak banyak. Cuba dulu masuk profesyen ini barulah komen.

Aku memang minat nak jadi guru. Masa kecil dulu main cikgu-cikgu aku mesti nak jadi cikgu. Lepas tu adik-adik aku yang jadi pelajar stress sebab cikgu ini terlalu serius sehingga adik yang 4 tahun menangis sebab tak pandai eja LAGU. Menakutkan sungguh aku ni.

Aku ingat jadi cikgu tugasnya macam dalam tv. Cikgu akan berdepan dengan pelajar nakal dan cikgu berkorban masa dan tenaga membantu golongan sebegitu untuk berubah. Daripada gagal terus dapat jadi pelajar cemerlang. Guru juga akan menjadi insan yang mulia sebab sentiasa prihatin dan membantu pelajar. Oh. Memang mulia.

Hakikatnya?

Sampai di sekolah rupanya tidak seindah itu. Pada awal tahun guru akan jadi kerani dan ceti.

Tiba hari sukan guru mula selongkar almari cari seluar track. Tiba-tiba semua transform menjadi jurulatih. merentas desa lah.. sukan tara la.. macam macam ada....

Kalau ada guru yang tidak hadir, maknanya ada guru yang akan jadi babysitter.

Awal tahun dan akhir tahun guru akan jadi makcik cleaner. Setiap guru mesti memegang satu badan unit beruniform dan satu lagi kelab. Unit beruniform wajib membuat 18 kali perjumpaan dan kelab persatuan membuat 12 kali perjumpaan. Ok. yang ni aku tak kisah sebab ko-kurikulum. Maknanya komponen jugak dalam kurikulum. Ya atau tak wallahualam.

Program-program lain yang dianjurkan oleh agensi kerajaan lain belum masuk lagi. Bukan satu, dua atau tiga.. Banyak. Setakat Januari ni satu agensi kerajaan dan satu jabatan kerajaan sudah buat program. memang meletihkan. Masa ni transform jadi security sebab kena kawal pelajar. Letih jangan cakap. Sabar... sabar...

Kenapa tiba-tiba aku merungut kalau aku memang minat dan suka profesyen ni.

Aku sangat kecewa sebab guru dilonggokkan dengan tugas yang membazirkan profesionalism guru sendiri. Aku rasa macam 70% masa di sekolah hanya menyelesaikan hal pengkeranian dan hal yang tiada kena mengena dengan P&P atau yang berkaitan dengan pembangunan pelajar. Kenapa??

Orang lain nampak guru kerja separuh hari. HELLLOOOO.. yang setengah hari tu ialah jadual P&P. Bukan tugas guru habis pukul 12 tengah hari. Tak sempat di sekolah, kilik buku pelajar nak tanda. Oh ya. jangan lupa buku rekod pengajaran yang mesti di tulis setiap hari.

Aku kasihankan profesion ini. WAHAI GURU, SEDARKAH KITA BAHAWA MASYARAKAT MENGGUNAKAN REVERSE PSYCHOLOGY UNTUK MEMERAS TENAGA KITA? AKS yang sengaja buat overtime pun dapat claim tapi guru? Claim perjalanan?? Sepanjang yang aku pernah claim dari sekolah, SEKALI pun tak pernah dapat.

Ok. Berbalik kepada reverse psychology. Bila guru merungut, kita akan diingatkann supaya niatkan jadi ikhlas sebab guru adalah pekerjaan yang mulia. Jadi guru-guru dengan rendah dirinya bersabar dan bersabar sehingga berjaya menduduki tangga pertama profesyen yang paling ramai tekanan jiwa.

Jangan nak umpan aku dengan perkataan IKHLAS semata-mata supaya kerja korang senang.

Entri ini akan dipadam setelah aku rasa puas hati.

6 comments:

uetoAya said...

jgn padam..sy suka entri ini..hnya memahami keje2 kita..6 hari seminggu selama 11 bulanbekerja..tu di sekolah, lom di rumah..

plain_jane said...

btul tu ila.. sy bukan mengelus sbb apa.. masalahnya dilambakkan dengan tugas yang takberkaitan. Lepas tu sibuk saran guru kembangkan profesionalisme. Kalaulah kita tumpu kepada perkembangan pelajar, insyaAllah profesionalisme kita boleh berkembang.

~n0rliza 0thman~ said...

jangan delete. suka juga entri ni. baru tahu susah senang kerja guru. guru sekarang cabarannya lagi hebat. respek pada semua guru, sebab tahu diri sendiri tak mampu galas beban tugas seorang guru tu =D

J.M.R said...

wah..ternyata, seorang guru ada seorang yg multitasking..aku respek gile..guru juga ibarat polis, slalu kantoikan pesalah2 di asrama..takleh terpikir dek akal, camne rokok yg disorok dlm spender pon leh kantoi ngn cikgu disiplin..aiseyy

plain_jane said...

kak liza : tu belum masuk karenah parents skg ni. huhu

jmr : bukan stakat polis.. mcm wardar penjara pun ado.. aku act xamek pot pasal spot check ni. aku ada cara n prinsip sendiri psl pelajar merokok. hohoh.

Anonymous said...

aku pun nasib sama tapi rasa lebih teruk..kalau kau orang tgk buku ringkasan aku satu muka surat poenuh tugas dipikul.rasa macam stress sgt dengan data - data yang dahulu nya dibuat oleh cg data yang sekarang ini goyang kaki sibuk mengambil tempahan menjahit, jualan kain facebook aku yang guru kelas kadang 2 tak tidur menyiapkan tugas dsedangkan dia x tidur kerana sibuk membuat side income. dan self fish

Thursday, January 27, 2011

Guru Cabuk

Assalamualaikum..
Salam sejahtera :)

MODE : MOODY + MESSY

Memang bosan kalau blog hoppung asyik jumpa blog yang cerita diri sendiri. Tapi.. ye lah.. Kalau bukan cerita pasal diri sendiri pasal siapa lagi? Daripada membelog menyakitkan hati orang baik aku merapu pasal diri sendiri.

Huh.

Tekanan awal sesi persekolahan memang menekan. Ahh.. sepatutnya aku tak memperdagangkan cerita rumah tangga sekolah tapi ahhhh.. kali ni persetankan. Seriusnya aku dalam mood yang rasa nak pijak muka orang.

Guru adalah pegawai yang paling cabuk sekali. Bukan aku gila pangkat. Bukan aku gila nak oran panggil aku pegawai. Bukan. Rasa ni terbit daripada monolog dalaman aku sendiri. Mungkin juga salah. Sebab aku berfikir dalam keadaan emosi. Tapi mungkin meluahkan di sini membantu. Mana tau ada insan-insan yang mampu memperbetulkan mana yang silap. Sila bantu.

Bunyi tugas guru senang kan? Kerja setengah hari saja. Cuti pulak banyak. Cuba dulu masuk profesyen ini barulah komen.

Aku memang minat nak jadi guru. Masa kecil dulu main cikgu-cikgu aku mesti nak jadi cikgu. Lepas tu adik-adik aku yang jadi pelajar stress sebab cikgu ini terlalu serius sehingga adik yang 4 tahun menangis sebab tak pandai eja LAGU. Menakutkan sungguh aku ni.

Aku ingat jadi cikgu tugasnya macam dalam tv. Cikgu akan berdepan dengan pelajar nakal dan cikgu berkorban masa dan tenaga membantu golongan sebegitu untuk berubah. Daripada gagal terus dapat jadi pelajar cemerlang. Guru juga akan menjadi insan yang mulia sebab sentiasa prihatin dan membantu pelajar. Oh. Memang mulia.

Hakikatnya?

Sampai di sekolah rupanya tidak seindah itu. Pada awal tahun guru akan jadi kerani dan ceti.

Tiba hari sukan guru mula selongkar almari cari seluar track. Tiba-tiba semua transform menjadi jurulatih. merentas desa lah.. sukan tara la.. macam macam ada....

Kalau ada guru yang tidak hadir, maknanya ada guru yang akan jadi babysitter.

Awal tahun dan akhir tahun guru akan jadi makcik cleaner. Setiap guru mesti memegang satu badan unit beruniform dan satu lagi kelab. Unit beruniform wajib membuat 18 kali perjumpaan dan kelab persatuan membuat 12 kali perjumpaan. Ok. yang ni aku tak kisah sebab ko-kurikulum. Maknanya komponen jugak dalam kurikulum. Ya atau tak wallahualam.

Program-program lain yang dianjurkan oleh agensi kerajaan lain belum masuk lagi. Bukan satu, dua atau tiga.. Banyak. Setakat Januari ni satu agensi kerajaan dan satu jabatan kerajaan sudah buat program. memang meletihkan. Masa ni transform jadi security sebab kena kawal pelajar. Letih jangan cakap. Sabar... sabar...

Kenapa tiba-tiba aku merungut kalau aku memang minat dan suka profesyen ni.

Aku sangat kecewa sebab guru dilonggokkan dengan tugas yang membazirkan profesionalism guru sendiri. Aku rasa macam 70% masa di sekolah hanya menyelesaikan hal pengkeranian dan hal yang tiada kena mengena dengan P&P atau yang berkaitan dengan pembangunan pelajar. Kenapa??

Orang lain nampak guru kerja separuh hari. HELLLOOOO.. yang setengah hari tu ialah jadual P&P. Bukan tugas guru habis pukul 12 tengah hari. Tak sempat di sekolah, kilik buku pelajar nak tanda. Oh ya. jangan lupa buku rekod pengajaran yang mesti di tulis setiap hari.

Aku kasihankan profesion ini. WAHAI GURU, SEDARKAH KITA BAHAWA MASYARAKAT MENGGUNAKAN REVERSE PSYCHOLOGY UNTUK MEMERAS TENAGA KITA? AKS yang sengaja buat overtime pun dapat claim tapi guru? Claim perjalanan?? Sepanjang yang aku pernah claim dari sekolah, SEKALI pun tak pernah dapat.

Ok. Berbalik kepada reverse psychology. Bila guru merungut, kita akan diingatkann supaya niatkan jadi ikhlas sebab guru adalah pekerjaan yang mulia. Jadi guru-guru dengan rendah dirinya bersabar dan bersabar sehingga berjaya menduduki tangga pertama profesyen yang paling ramai tekanan jiwa.

Jangan nak umpan aku dengan perkataan IKHLAS semata-mata supaya kerja korang senang.

Entri ini akan dipadam setelah aku rasa puas hati.

6 comments:

uetoAya said...

jgn padam..sy suka entri ini..hnya memahami keje2 kita..6 hari seminggu selama 11 bulanbekerja..tu di sekolah, lom di rumah..

plain_jane said...

btul tu ila.. sy bukan mengelus sbb apa.. masalahnya dilambakkan dengan tugas yang takberkaitan. Lepas tu sibuk saran guru kembangkan profesionalisme. Kalaulah kita tumpu kepada perkembangan pelajar, insyaAllah profesionalisme kita boleh berkembang.

~n0rliza 0thman~ said...

jangan delete. suka juga entri ni. baru tahu susah senang kerja guru. guru sekarang cabarannya lagi hebat. respek pada semua guru, sebab tahu diri sendiri tak mampu galas beban tugas seorang guru tu =D

J.M.R said...

wah..ternyata, seorang guru ada seorang yg multitasking..aku respek gile..guru juga ibarat polis, slalu kantoikan pesalah2 di asrama..takleh terpikir dek akal, camne rokok yg disorok dlm spender pon leh kantoi ngn cikgu disiplin..aiseyy

plain_jane said...

kak liza : tu belum masuk karenah parents skg ni. huhu

jmr : bukan stakat polis.. mcm wardar penjara pun ado.. aku act xamek pot pasal spot check ni. aku ada cara n prinsip sendiri psl pelajar merokok. hohoh.

Anonymous said...

aku pun nasib sama tapi rasa lebih teruk..kalau kau orang tgk buku ringkasan aku satu muka surat poenuh tugas dipikul.rasa macam stress sgt dengan data - data yang dahulu nya dibuat oleh cg data yang sekarang ini goyang kaki sibuk mengambil tempahan menjahit, jualan kain facebook aku yang guru kelas kadang 2 tak tidur menyiapkan tugas dsedangkan dia x tidur kerana sibuk membuat side income. dan self fish